Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

24 Agustus, 7 hari dari tanggal kelahiran ane..

hari ini selasa hari ke-24 di bulan Agustus tujuh hari dari tanggal kelahiran ane. Semalaman bergadang bareng karib ane Eben Deri (read: Dedi Iwan Pramono, leptoria- XVII) ngebikin Bagan Alur Pertanggungjawaban Organisasi MDC (marine diving club). rasanya lelah, cape, sekaligus membanggakan. Secara, design bagan organisasi MDC ini memiliki banyak perbedaan dengan organisasi yang dulu ane jalani. Tulisan Ketua, Sekretasis, Bendahara, dan ke-6 Bidang lainnya berada dalam satu kotak berwarna merah dihubungkan dengan sebuah garis berwarna biru, di atas tulisan ketua ada tulisan Anggota dihubungkan dengan 2 garis putus-putus yang saling berlawanan, sebelah kanan dan kiri sejajar dengan tulisan ketua terdapat tulisan Badan Pengawas dan Pembina.

Design ini ga sembarangan dibikin. Ada filosofi kuat yang dibentuk dari alur design bagan organisasi MDC ini, ane dapet penjelasannya dulu ketika ane ikut tahapan Recruitment ke-6 (read: Bintaltap). Sayang ane ga mau ngebocorin di sini. Ini masalah Interen organisasi ane. Kalau ane bocorin ntar ada yang nyontek lagi.. (hahh, jaman gini masih ada contek2n karya) sedikit kebahasan yang masalah si Tutus, karib ane di MDC gan....

Oh, ia masalah contek-contekan ini ane sedikit geli, kayanya bukan geli tapi bego. Soalnya gini gan, di civitas academik kampus ane terutama mengenai sistem penilaian dari dosen-desen ane. Serius gan, ane ga ngerti temen ane ada (read:banyak) selama perkuliahan biasanya pada TA (haha... titip absen gan..!). walhasil bin ajaib nilai mereka wedan pada setadar-setandar nilai B malahan ada A. Ajiannya Cuma 1, ngakalin waktu UAS nyontek lah, bikin kopean lah, lirik-lirik kanan kiri depan belakang lah. Tapi syukur gan, walau ada kuat keinginan itu (read:curang) karena ane selalu dapet no kursi paling depan, kursi ke-5 dari sebelah kanan (NIM ane K2D008005) banyak terminimalisir, minimal dalam pikiran ane takut ketahuan, jadinya ane ngerjain sekuat tenaga dulu. Kenapa ada kata dulu, ane sendiri ga ngerti gan, mungkin uda dari budaya waktu ane teka dulu bahkan. Uda kebiasaan kalau lagi Ujian itu pada main curang. Ya ane sendiri menyesuaikan suasana la.. (read:sedikit curang). Tapi emang nilai itu rizki kita, walau ane anggap waktu ujian ane yakin bisa, jarang bolos, tugas selalu ane kumpulin, peraktikum dan embel-emberlnya selalu ane kerjain. Walhasil tetep, rizki ane ga bisa disamain dengan mereka (read: anak2 Ilmu Kelautan yang ajian nyonteknya kuat). ***

Ada cerita lain , ketika ane buka puasa suasana aneh ada di kontrakan ane (read:Saung Sunda) . banyak adik-adik ane di undip yang semua orang sunda, terutama dari Tasikmalaya, kota yang ange cintai.Yang juga ane cita citain pengen jadi Bupati di sana (amin gan..). ada sisi lain yang ane sorotin, ane semangat nyeritain pengalaman-pengalaman ane di kelautan terutama di MDC, sayang ga ada satu pun adik kelas ane dari AMQ (read:al muttaqiqn) yang masuk ke UNDIP, jadinya kerasa hambar. Ane ga ngerti kenapa,. Tahun ini ane usahain nanya-nanya terutama tentang jatah PSSB bagi anak AMQ, malahan sampe ane sendiri yang ngambil formulir sekalian ane anterin ke sekolah ane. Tapi diakhir-akhir pengumuman ga ada satu pun yang masuk. Ane bertanya-tanya, apa memang undip menjaga kualitas, atau memeng jurusan yang mereka pilih terlalu tingi-tinggi(read:masih kalah ama Satas,samanda, bla bala...), atau memang pada asal-asalan, sekedar cari aman. Kayanya Undip terlalu sakit hati kalau dianggap seperti itu. Tapi memang ane uda dapet feeling dari awal, mereka ga bakalan pada masuk (read:Cuma pada cari aman), soalnya apa? Dari AMQnya sendiri memang kelihatan masih memandang sebelah mata. Satu, ada perkataan yang masih terngiang di benak ane, ni omongan guru ane, katanya : “ya, bakal beda lah gaji dokter di UI dengan yang lian” (read: salah satunya undi). Soalnya apa gan, katanya kedokter UI biayanya lebih mahal. Bak hukum pisitif-positif, bak kata buah ga bakal jauh jatuh dari pohonnya, bak kaya siapa yang nanam dia lah yang memetik, atau apa lah. Kalau menurut ane terserah lah... yang penting jangan pernah mengkerdilkan sesuatu karena memandanga hanya dari satu sisi. Kedua, anak AMQ yang dah masuk UNDIP kaya kehilangan induk, yatim piatu. Ya.... kirain waktu anak-anak AMQ (read:thn 2010) pada stady tour ke arah Timur, UNSOED, UNY,UGM, malah sampai ke Erlangga dan ITS ujung timur sana, mereka bakal mampir ke UNDIP. Ane tunggu-tunggu ternyata ga ada, padahal ada banyak yang ane pengen ceritaen... ya, uda lah. Ga papa terlalu kompleks kalau nyeritain tentang AMQ itu...hehe

0 komentar: