Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

Banggai Cardinal Fish, Ikan Endemik Banggai yang sulit ditemukan


Banggai Cardinal Fish
Ikan Banggai Cardinal Fish adalah ikan hias asli Indonesia dan hanya ditemukan di perairan Kab. Banggai, Sulawesi Tengah. Ciri-ciri ikan hias ini memiliki ukuran kecil dengan ciri khas pola yang sangat kontras antara garis hitam dan putih dengan totol-totol putih. ukuran maksimal 6 cm. Memiliki bentuk badan yang tinggi, bulat pipih, mulut besar, memiliki dua sirip punggung yang panjang dan indah. Karena keunikan dan keendemikan yang dimilikinya, ikan ini memiliki nilai ekonomis yang sangat tinggi.

Menemukan hewan endemik di perairan terbuka merupakan suatu keinginan yang sangat tinggi, keinginan itu tidak kami siasiakan dalam kegiatan survei dan pengumpulan data dalam penyusunan rencana zonasi wilayah pesisir dan pulau pulau kecil Kab. Banggai dan Kab. Banggai kepulauan oleh KKP.

Klasifikasi
Kingdom               : Animalia
Phylum                  : Chordata
Class                      : Actinopterygii
Order                     : Perciformes
Family                   : Apogonidae
Genus                     : Pterapogon
Species                   : P. kauderni

Kab. Banggai dan Kab. Banggai Kepulauan

Kabupaten Banggai terletak di Sulawesi Tengah yang baru dimekarkan menjadi tiga kabupaten: Kab. Banggai, Kab. Banggai Kepulauan, dan Kab. Banggai Laut. Kami berkesempatan melakukan pendataan ekosistem terumbu karang di Kab. Banggai  dan Kab. Banggai kepulauan.

Lokasi pengambilan data Kab. Banggai

Minggu pertama, kami melakukan pendataan di Kab. Banggai meliputi perairan Wedikan, Baruga, Teluk Siuna, Pantai Ampat, Pantai Mayaya, dan Padimana. Sayang di enam lokasi penyelaman ini kami tidak menemukan satu ekor pun ikan hias Banggai Cardinal Fish. Ironis, kami justru menemukan ikan hias ini di kolam pemeliharaan salah satu warung makan yang kami kunjungi. Penggunaan bom, racun sianida, maupun pemburuan terhadap ikan hias ini memungkinkan menjadi penyebab susahnya kami menemukan ikan endemik Kab. Banggai ini.

Lokasi pengambilan data Kab. Banggai Kepulauan

Minggu kedua kami melakukan pendataan di perairan Kab. Banggai Kepulauan. Desa pertama kami mengunjungi adalah Desa Apal. Dibandingkan dengan desa-desa lain, Desa apal memiliki ciri khas yang sangt mencolok, yakni rumah penduduk yang hampir sama, tersusun rapi, lengkap dengan pekarangan yang asri.  Tidak heran keasrian lingkungan desa yang terjaga ini membuat air laut yang tepat berada di bawah sebagaian rumah penduduk terlihat jernih. Berbeda dengan beberapa desa lain yang airnya sudah kotor, keruh, penuh dengan pollutan rumah tangga. 


Desa Apal yang tersusun rapih
Seperti biasa, sebelum kegiatan, kami menemui perangkat desa untuk menginformasi kegiatan pendataan yang akan kami lakukan. Sembari menunggu perangkat desa, kami berjalan-jalan di pekarangan rumah penduduk menikmati jernihnya air laut berada tepat di bawah rumah yang kami singgahi. Kami terkejut, ternyata hewan endemik yang kami cari-cari berenang manja di bawah rumah penuduk, kamipun tidak menyianyiakan momen ini untuk kami dokumentasikan.

Setelah kami berhasil menemukan ikan endemik di bawah rumah penduduk, kamipun yakin, di perairan lepas sana pasti kami akan bertemu dengan jumlah lebih berlimpah. Namun, keyakianan kami itu gugur, tercatat hanya satu ekor hewan ini yang kami temukan di perairan lepas, itu pun susah untuk kami abadikan karena si ikan sepertinya sudah kepalang takut, karena kebiasaan lama terhadap pemburuan ikan ini. Padahal sungguh kami tidak bermaksud untuk memburu dia, kami hanya ingin mengabadiakan lewat kamera yang kami punya.

Pencarian kami berlanjut di lokasi pendataan lainnya di Desa Loksagu, Desa Kolak, Desa Lumbi lumbian, dan Desa Montop. Namun sayang, ternyata pencarian kami di Kab. Banggai Kepulaun hasilnya hampir sama dengan di Kab. Banggai, kami sulit menemukan ikan hias ini di perairan lepas. Mungkin kami butuh waktu yang lebih lama dengan area pencarian yang lebih luas agar bertemu dengan si Banggai Cardinal Fish.

Andai kami datangnya ke Banggai ini 10 tahun yang lalu, mungkin kami masih bisa melihat eloknya ikan hias endemik asal Banggai ini... 

Salam Endemik
Banggai, April-Mei 2013

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Ijinkan saya memberi komentar... Sebenarnya tidak mengherankan bahwa di hampir semua tempat survey tidak ditemukan Banggai cardinalfish (Pterapogon kauderni). Perlu diketahui bahwa lokasi-lokasi survey yang dicantumkan tidak termasuk dalam penyebaran endemik ikan tersebut. Maka apabila ditemukanpun kemungkinan besar itu merupakan populasi introduksi, seperti misalnya di Lumbi-Lumbia. Jika anda ingin tahu lebih banyak mengenai ikan endemik yang cantik dan memang sangat menarik ini, maka banyak papers yang tersedia gratis (coba Google atau Google Scholar). Meskipun sebagian besar dalam Bahasa Inggeris, beberapa memuat peta penyebaran endemik Banggai cardinalfish. Semoga informasi ini bermanfaat.
Abigail Moore, Sekolah Tinggi Perikanan dan Kelautan (STPL-Palu)